Bunga Acuan Naik, Bos BEI yakin Tak Ada Kepanikan di Pasar Modal

Share this:

Bank Indonesia (BI) akhirnya menaikkan suku bunga acuan BI 7 days repo rate 25 bps menjadi 4,5%. Keputusan itu demi menahan pelemahan nilai tukar rupiah.

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) meyakini keputusan itu tidak akan berpengaruh besar terhadap pasar modal. Meskipun biasanya kenaikan suku bunga acuan menjadi momok pasar modal.

Direktur Utama BEI, Tito Sulistio menilai sebenarnya momentum untuk menaikkan suku bunga acuan demi menjaga nilai tukar sudah lewat. Sebab pelemahnya mulai meredam meski dolar AS masih berada di atas Rp 14.000.

“Kompromi yang baik. Artinya walau momentumnya sudah lewat. Pendapat saya naik 0.25% sebagai langkah penyesuaian,” tuturnya kepada¬†detikFinance, Jumat (18/5/2018).

Meski begitu, Tito yakin kenaikan suku bunga acuan tidak menimbulkan kepanikan di pasar. Sebab dia yakin fundamental ekonomi dan industri perbankan RI dalam keadaan baik.

“Jadi pasar sebenarnya sudah menyesuaikan dan dana inflow di pasar obligasi bisa menjadi positif kembali,” tutupnya.

Share this:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *